Friday, December 21, 2012

Cacatkah imanku?



Bismillahirrahmanirrahim.

 fikiran ini punya jalan sebab masing-masing,
maka terkadang kita sama,
terkadang kita berbeza,
namun,
syukurlah dalamnya tetap sama
kita punya ruh-ruh yang diakrabkan iman!

Emm..

Alangkah untungnya menjadi sesuatu yang dalam diam sepi berkarya, bertahan dalam kesempitan keadaan, tetapi bila tiba waktu, ia terbang bebas, menebar kebaikan, melantunkan kebaikan pada dunia.
diri ini ingin menjadi seperti itu. Sangat!

-----------------------------------------------------------------------------------------------


Lembaran itu aku selak  secara rawak di sebuah kedai buku di PKNS
Ya, satu buku yang bertajuk "Dalam Dakapan Ukhuwah" 
Karya yang menyentuh hati

Kerana saat ikatan melemah, saat keakraban kita merapuh
saat salam terasa menyakitkan, saat kebersamaan terasa siksaan
saat pemberian bagai bara api, saat kebaikan justru melukai
aku tahu, yang rombeng bukan ukhwah kita
hanya iman-iman kita yang sedang sakit, atau mengerdil
mungkin dua-duanya, mungkin kau saja
tentu terlebih sering, imankulah yang compang camping

Ada sesuatu yang Allah mahu kita sentiasa fikir. Ukhuwah ini bukan main-main. Membinanya sangat mudah, menjaga dan mempertahankannya pula bukan mudah.

'' Para kekasih pada hari itu, sebahagian menjadi musuh sebahagian yang lain.. kecuali orang-orang bertakwa ''
Emm ku letak semula buku dan berfikir sejenak.
Kecuali orang-orang bertaqwa? Hmmm orang yang bertaqwa, ada satu perkara yang pasti tentangnya. Bezanya mereka berukhuwah atas dasar akidah yang sama. Nilaian iman yang tinggi dizahirkan dengan satu demi satu perbuatan yang menggetarkan jiwa. Satu demi satu pengorbanan yang tinggi kehebatannya. Lihat! Hebat bukan ukhuwah kaum Muhajirin dan Ansar? Ini bukan calang-calang ukhuwah! Nak lihat lagi hebat? Pandanglah ukhuwah Saidina Abu Bakar dan idola teragung kita, Rasulullah S.A.W.

Sollu ‘ala al-Nabi!!
Jadi, kena berfikir kembali, apa sebab kita berkawan. Luruskan balik hati kita. Hati bengkok, maka natijah dalam ukhuwah juga bengkok.
Belajar berfikir dengan cara berfikir seorang ‘ibadullah.
Teringat tulisan Ustaz Pahrol, bila buat sesuatu, cuba luruskan hati, bukan mengharapkan kebaikan diri dihargai, diberi perhatian tak berbelah bahagi. Sekiranya, bila kita buat sesuatu dengan mengharapkan sesuatu daripada orang lain, dan bila kita tidak mendapatkan perkara itu, kita akan kecewa dan kecewa. Kalau kita asyik harap sesuatu dari persahabatan juga, kita akan cepat tak puas hati dan terlalu mudah berburuk sangka dan berkecil hati. Jika kita lakukan kerana Allah, Allah tidak pernah kecewakan kita. Benar kan?

Berkawan, bersahabat untuk memberi dan berbakti kerana Ilahi.
Bukan mahu dilayani dan juga dibalasi.
Berkawan demi kepentingan diri?
Orang seperti ini hanya akan rugi dan akan rugi.
Jadinya, luruskan hati, cubalah sehabis baik.

Allahu Rabbi, setiap lembar yang ku tulis selama ini, menunggu untuk DIUKIRKAN DALAM DIRI melalui amal soleh di setiap hari.
p/s: Ya Allah, jadikan Syafiqa, seorang insan yang sentiasa meluruskan hatinya ikhlas keranaMu ya ALLAH. Allahumma Aameen
“Ya ALLAH, jadikanlah aku, hamba-Mu yang senantiasa merindukan pertemuan dengan-Mu, yang selalu mempersiapkan segala sesuatu untuk menghadap-Mu, YANG DALAM JIWANYA ADA ENGKAU, dalam tempat tertinggi, yang dalam aliran darahnya mengalir asma-MU yang suci, yang dalam kedua tangannya senantiasa menadah doa-doa yang mulia, lapangkanlah kuburku kelak, terangilah di dalamnya, jadikanlah kuburku taman syurgaMu yang indah ya Rabb….”


p/s/s : Jazakillah khairan usrahmateku, Zainab sebab lunch bersama dan teman ke kedai buku Syabab. 


- bukan tangan tapi hati sedih yang menulis. T_T

No comments:

Post a Comment